Gampang Gampang Susah Belajar TOPIK Korea

topik korea

Gara-gara udah sekitar tiga bulanan ini aku lagi belajar TOPIK II, tiba-tiba jadi pengen nulis soal TOPIK Korea.

Sederhananya nih ya, TOPIK tu macem tes-tes bahasa asing lainnya kaya TOEFL sama IELTS buat bahasa Inggris ato JLPT buat bahasa Jepang. Nah kalo TOPIK ini tes bahasa Korea buat para foreigner biar bisa diakui kemampuan bahasa Koreanya.

TOPIK sendiri singkatan dari Test of Proficiency in Korean. Walaupun masih termasuk baru dibanding TOEFL ato JLPT, peminat TOPIK di Indonesia udah cukup banyak di Indonesia. Walupun penyelenggara tesnya masih bisa dibilang sedikit dibandingin TOEFL atau JLPT.

Nah, kalo jadwal tesnya sendiri biasanya di bulan April sama Oktober, dua kali setahun.

Harganya berapa buat ikut TOPIK? Beda-beda nih. Tergantung ikut tesnya yang TOPIK I ato TOPIK II. Kalo TOPIK I harganya 150 ribu rupiah dan TOPIK II harganya 250 ribu rupiah. Murah kan? Dibandingin sama tes-tes bahasa asing lainnya TOPIK termasuk yang paling murah.

Kalo mau ikut TOPIK I sama TOPIK II sekalian juga bisa. Soalnya jamnya beda. TOPIK I biasanya pagi. TOPIK II baru siangnya, setelah TOPIK I kelar.

Lokasi Tes TOPIK Korea

Setauku kalo di Indonesia, TOPIK cuma diadakan di empat kota, Jakarta, Jogja, Bandung, sama Bali. Buat yang Bali sama Bandung kurang tahu penyelenggaranya siapa. Kalo yang di Jogja penyelenggaranya UGM, trus kalo yang di Jakarta penyelenggaranya JIKS.

Cara Daftar TOPIK Korea

Cara daftarnya gimana? Kalo dari pengalamanku daftar TOPIK di UGM, daftarnya harus langsung ke ruang jurusan Bahasa Korea UGM di Gedung Soegondo FIB UGM. Dokumen yang perlu dibawa cuma fotokopi KTP sama foto 3X4 berwarna dua lembar. Formulir pendaftaran langsung ambil di depan ruang jurusan.

Jadwal TOPIK Korea

Pendaftarannya kapan dibuka? Biasanya sih buat tes Maret pendaftarannya buka di Januari dan buat tes Oktober pendaftarannya dibuka sekitar Juni. Tapi bisa berubah sewaktu-waktu ya. Jadi nggak plek selalu Januari ato Juni. Soalnya tahun 2017 aku daftar buat Oktober, tapi daftarnya

Biar nggak ketinggalan daftar TOPIK selalu update kabarnya di grup FB jurusan Bahasa Korea UGM sama add line mereka. Yang penting jangan nunda-nunda daftar. Soalnya peminatnya banyak banget. Tau-tau keabisan aja kuotanya ntar.

Jadi mending update kabar pendaftaran TOPIK UGM di FB sama Line mereka ya. Kalo buat pendaftaran TOPIK di tempat lain kurang tahu ya. Soalnya belum pernah nyoba juga, tapi mungkin kira-kira mirip-mirip sama yang di UGM.

Nah, sebelum daftar TOPIK, kalian juga perlu tahu TOPIK tu dibagi jadi dua: TOPIK I dan TOPIK II. TOPIK I sendiri masih dibagi lagi jadi dua level: level 1 sama level 2. Buat lolos level 1 harus dapet poin minimal 80 poin dari 200 poin maksimal. Dan buat lolos level 2 harus dapet skor minimal 140 poin dari 200 poin maksimal.

TOPIK I tu masih beginner banget soal-soalnya, cocok buat yang baru belajar bahasa Korea. Soal TOPIK I masih berkisar di percakapan sehari-hari, makan, tidur, kejadian di rumah, sampe wisata. Pokoknya masih ringan banget temanya dan belum pake kosakata yang susah. Kosakatanya masih sering bisa ditemuin sehari-hari.

Oiya, di TOPIK I cuma tesnya cuma terdiri dari reading sama listening, nggak pake writing.

Pengalamanku ikut TOPIK I sih mayan gampang ya, bahkan waktu itu nggak belajar sama sekali gara-gara sibuk ngerjain skripsi. Cuma pernah sekali buka fotokopian buku TOPIK dari temen dan abis itu nggak belajar samsek sampe hari H tes.

TOPIK I kerasa gampang soalnya dari tahun sebelumnya udah belajar dasar-dasar bahasa Korea dari nyusup di kelas Bahasa Koreanya anak FIB sampe belajar bahasa Korea pas exchange di KNU.

Sumpah sih, soal UAS Korean Level 1-nya KNU lebih susah daripada TOPIK I :”)

sertifikat topik korea
Sertifikat TOPIK Korea

Beruntungnya sih bisa dapet skor 189/200. Fyuh. Seenggaknya ada pegangan kalo aku emang bener-bener bisa bahasa Korea. Tapi masih belom cukup. Musti ambil TOPIK II tahun depannya.

Tahun 2018 udah siap-siap nih mau daftar TOPIK II. Januari udah buka tu pendaftarannya. Cuma gara-gara aku masih di Semarang ngurusin berkas-berkas wisuda jadi nggak bisa ke Jogja.

Mau nggak mau nitip ke kakakku yang di Jogja kan daftarnya. Udah kukirim tu foto sama ktp buat pendaftarannya ke Jogja. Dan ternyata udah abis kuotanyaa :(((

Gagal daftar dong karena kuotanya udah penuh. Dan kata petugasnya kuotanya langsung abis di awal pendaftaran dibuka :((

Sejak bulan Mei hampir setiap hari kerjaannya buka grup FB Bakornya UGM. Takut ketinggalan info pendataran buat periode Oktober. Akhirnya buka juga pendaftarannya tanggal 27 Juli.

Langsung tu tanggal 27 melipir ke UGM pas makan siang kantor. Pendaftarannya baru buka jam 1 siang, tapi udah mayan banyak yang dateng. Saking khawatir kehabisan kuota, aku berdiri pas di depan ruang jurusan Bakor biar langsung dapet urutan pertama.

Mana yang dateng bukan dari Jogja sama Jateng doang. Bahkan ada orang Surabaya sama Tulungagung bela-belain ke sini cuma buat daftar TOPIK. Wagelaseh, ini penyelenggara TOPIK harusnya emang ditambah. Untung saya tinggal di deket Jogja yha :”)

Nggak sia-sia aku berdiri depan jurusan Bakor, dapet urutan tiga seenggaknya haha.

Belajar TOPIK II

Beda level, beda strateginya. TOPIK II, levelnya udah naik. Naiknya nggak tanggung-tanggung lagi. Level kesulitannya udah beda jauuuuuh banget dari TOPIK I. Tema-tema yang dibahas di TOPIK II dari ekonomi, politik, teknologi, biologi, kimia, dan tema-tema susah lain.

poin topik korea
Poin TOPIK Korea (Level 1-6)

Dan minimal harus dapet 120 poin dari 300 poin maksimal buat lolos TOPIK II level 3. Buat level 4, level 5, sama level 6 poin minimalnya 150, 190, sama 230.

 

Nggak bisa kalo nggak belajar. Dari awal Agustus langsung mulai belajar TOPIK II daaaan gila, kosakatanya bener-bener baru, asing, dan jarang dipakai di percakapan sehari-hari. Vocabulary yang dipake biasanya muncul di berita ato buku teks.

Hampir setiap ngerjain satu soal pasti buka kamus. Satu bulan belajar udah lumayan ada peningkatan sih. Walaupun masih sering buka kamus, tapi seenggaknya udah bisa paham sebagian besar soalnya.

Aku belajarnya pake soal-soal TOPIK tahun-tahun sebelumnya, download dari TOPIK Guide. Abis itu diprint. Abis itu? Ya dikerjain lah sambil buka-buka kamus hehe. Pakenya kamus dari Naver aja. Lengkap sama ada Papagonya, bisa translate dari Korea ke Inggris sesuai konteks (nggak selalu bener sih, tapi better than Google Translate).

Ada juga buku-buku soal TOPIK Korea, tapi aku kurang tahu kaya gimana yang dijual di Indonesia. Aku pakenya buku soal TOPIK Korea dapet fotokopi dari temen haha. Dulu pas di sana nggak ada duit buat beli buku, jadinya fotokopi aja.

Kalo males ngeprint, bisa juga pake aplikasi di Android. Kalo aku pakenya TOPIK EXAM. Bisa juga belajar di website Study TOPIK. Di sana bisa ngerjain soal-soal TOPIK tahun sebelumnya secara online. Membantu banget sih aplikasi sama websitenya. Apalagi kalo lagi males ngerjain soal di kertas.

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *